Elon Musk Kembali Mengumumkan Perubahan Drastis pada Algoritma Twitter

- 29 Maret 2023, 08:08 WIB
hanya akun Twitter terverifikasi yang memenuhi syarat untuk ditampilkan di timeline rekomendasi platform
hanya akun Twitter terverifikasi yang memenuhi syarat untuk ditampilkan di timeline rekomendasi platform /

EDITORNEWS.ID - Elon Musk telah mengumumkan bahwa mulai 15 April 2023, hanya akun Twitter terverifikasi yang memenuhi syarat untuk ditampilkan di timeline rekomendasi platform.

Maestro teknologi itu menjelaskan langkah itu dalam sebuah posting Twitter pada hari Senin, 27 Maret 2023, menyatakan itu adalah "satu-satunya cara realistis untuk mengatasi kawanan bot AI tingkat lanjut yang mengambil alih."

Selain tidak lagi ditampilkan di feed 'For You' pengguna lain, akun yang belum diverifikasi pada mereka harus membayar biaya bulanan $ 7 agar akun mereka diverifikasi dengan tanda centang biru. Musk kembali menjelaskan keputusan tersebut dengan menunjuk pada prevalensi bot di platform.

Namun, tidak jelas apakah Musk hanya mengacu pada jajak pendapat yang dibuat oleh Twitter dan dirinya sendiri karena ia sering mengukur pendapat publik tentang keputusan kunci melalui alat ini atau semua jajak pendapat di platform.

Twitter mengumumkan minggu lalu bahwa mereka akan menghapus status terverifikasi dari beberapa akun 'warisan' pada 1 April, yang berarti hanya mereka yang membayar langganan bulanan yang sekarang akan memiliki tanda centang biru di profil mereka.

Baca Juga: Impor Minyak Rusia oleh India Meroket yang Melonjak Lebih Dari 20 Kali Lipat Tahun Lalu

Menurut analis dari Sensor Tower, Twitter saat ini memiliki perkiraan basis pengguna berbayar lebih dari 385,000 pelanggan seluler di seluruh dunia di iOS dan Android.

Kritikus perubahan algoritma Musk mengatakan itu akan secara signifikan menghambat relevansi timeline rekomendasi, karena pada dasarnya akan mencegah orang biasa menjangkau audiens yang lebih luas dan hanya menampilkan pengguna, merek, dan akun pejabat yang membayar.

Sementara itu, Twitter telah berurusan dengan kebocoran kode sumber, setelah peretas atau sekelompok orang yang tidak dikenal memposting kode tersebut di GitHub – platform kolaborasi perangkat lunak.

Halaman:

Editor: Aditya Ramadhan


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x